Header Ads

AWAS DENGKI

Pada dasarnya manusia memang diciptakan dengan bentuk sebaik-baiknya. Dengan makhluk yang paling sempurna dibandingkan dengan makhluk lain. Namun manusia juga diciptakan tidak lepas dari lumuran dosa. Apalah daya manusia sering berbuat salah. Entah itu menyakiti perasaan orang lain atau dosa berupa maksiat yang dosanya kelak ditanggung sendiri di akhirat. 


Sebagai umat manusia kita ditugaskan untuk saling mengingatkan satu sama lain. Mengingatkan atas kesalahan dan menasehati atas kebaikan. Sudah ada niat baik dalam diri untuk mengingatkan satu sama lain, akan tetapi langkah yang diambil terkadang salah. Terkadang kita lupa akan dosa yang telah kita perbuat. Dan selalu ingat atas dosa yang orang lain lakukan, mengingat atau bahkan kita jadi mencari cari kesalahan orang lain. Bahkan merasa diri paling benar. Inilah yang bahaya. 

Inilah yang menjadi cela untuk setan berbisik kepada manusia menjadikan dengki ini melekat di hati. Lebih lagi jika kita benci dengan seseorang jadilah kita mengingat dan mencari kesalahan. Pertanyaannya adalah bagaimana kita bisa menghilangkan rasa dengki tersebut? Ya dengan mengingat kesalahan yang kita perbuat. Dengan mengingat apakah tentu kita lebih baik dari pada dia? Disinilah penyakit lupa yang sering menyerang manusia. 

Dari Abu Hurairah Radhyallahu anhu ia berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 


عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ ، وَكُوْنُوْا عِبَادَ اللهِ إِخْوَانًا ، اَلْـمُسْلِمُ أَخُوْ الْـمُسْلِمِ ، لاَ يَظْلِمُهُ ، وَلاَ يَخْذُلُهُ ، وَلاَ يَحْقِرُهُ ، اَلتَّقْوَى هٰهُنَا ، وَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ ، بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْـمُسْلِمَ ، كُلُّ الْـمُسْلِمِ عَلَى الْـمُسْلِمِ حَرَامٌ ، دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ.

“Kalian jangan saling mendengki, jangan saling najasy, jangan saling membenci, jangan saling membelakangi ! Janganlah sebagian kalian membeli barang yang sedang ditawar orang lain, dan hendaklah kalian menjadi hamba-hamba Allâh yang bersaudara. Seorang muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, maka ia tidak boleh menzhaliminya, menelantarkannya, dan menghinakannya. Takwa itu disini –beliau memberi isyarat ke dadanya tiga kali-. Cukuplah keburukan bagi seseorang jika ia menghina saudaranya yang Muslim. Setiap orang Muslim, haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya atas muslim lainnya.” Muslim (no. 2564), Imam Ahmad (II/277, 311-dengan ringkas, 360), Ibnu Mâjah (no. 3933, 4213-secara ringkas), Al-Baihaqi (VI/92; VIII/250), Al-Baghawy dalam Syarhus Sunnah (XIII/130, no. 3549).


Apakah perkataan tau perbuatan kita membuat orang sakit hati seseorang. Tetap mengingatkan satu sama lain tapi hindarilah dengki dalam hati. Luruskan niat semata-mata karena Allah. InsyaAllah khoir. J

BY: Nuha bilqisti

Tidak ada komentar